7 Hal Penting Sebelum Investasi Bitcoin

  • Whatsapp
Investasi Bitcoin
Ilustrasi Investasi Bitcoin (Unsplash Andre francois)

Investasi bitcoin dan koin digital (cryptocurrency) lainnya sedang menjadi pilihan yang dipertimbangkan banyak kalangan saat ini. Hal ini dikarenakan banyak orang yang telah terbukti berhasil mendapatkan pengembalian (return) tinggi dalam waktu singkat dari berinvestasi di cryptocurrency seperti bitcoin.

Sesuai dengan konsep high risk, high return, dibalik return yang tinggi dalam investasi Bitcoin juga berpotensi memiliki resiko yang besar juga. Nah, sebelum memutuskan untuk investasi di bitcoin, pastikan kalian memahami 7 hal berikut ini

1. Amankan Dompet Sebelum Investasi Bitcoin

Sama seperti di kehidupan nyata, Anda harus mengamankan dompet milik pribadi. Uang digital Bitcoin disertai dengan risiko keamanan, tetapi juga memberikan tingkat keamanan yang tinggi jika digunakan dengan benar. Pasalnya, Bitcoin akan memudahkan Anda mentransfer dengan cara yang sangat mudah dan memungkinkan untuk mengontrol uang yang dimiliki.

2. Harga Fluktuatif

Harga Bitcoin dapat naik atau turun secara tidak terduga dalam waktu singkat karena usianya yang masih muda. Oleh karena itu, tidak disarankan untuk menyimpan tabungan dengan Bitcoin di saat krisis. Pendek kata, Bitcoin tetap harus dilihat sebagai aset berisiko tinggi.

3. Tidak Dapat Mengubah Pembayaran

Transaksi Bitcoin tidak dapat dibatalkan namun dapat dikembalikan oleh orang yang menerima dana. Artinya, Anda harus berhati-hati dalam berbisnis dengan orang dan organisasi yang Anda kenal dan percaya. Selain itu, pastikan mitra Anda memiliki reputasi mapan sebelum bertransaksi dengan Bitcoin.

Bitcoin dapat mendeteksi kesalahan ketik dan biasanya tidak akan membiarkan Anda mengirim uang ke alamat yang tidak valid karena kesalahan. Namun, cara terbaik adalah memiliki kontrol untuk keamanan dan redundansi tambahan.

4. Bitcoin Bukan Anonim

Semua transaksi Bitcoin disimpan secara publik dan permanen di jaringan. Dengan begitu, siapa pun dapat melihat saldo dan transaksi dari alamat Bitcoin mana pun.
Meski begitu, identitas pengguna di balik alamat tetap tidak diketahui sampai informasi terungkap selama pembelian atau dalam keadaan lain. Inilah salah satu alasan mengapa alamat Bitcoin hanya boleh digunakan sekali.

5. Transaksi Belum Terkonfirmasi

Setiap konfirmasi membutuhkan waktu antara beberapa detik dan 90 menit, dengan rata-rata 10 menit. Jika transaksi membayar biaya yang terlalu rendah atau tidak biasa, konfirmasi pertama bisa memakan waktu lebih lama.

6. Eksperimental

Bitcoin adalah mata uang baru eksperimental yang sedang dalam pengembangan aktif. Setiap peningkatan harga membuat Bitcoin lebih menarik, tetapi juga ada tantangan baru mengiringinya.

7. Pajak dan Peraturan Pemerintah

Bitcoin bukanlah mata uang resmi. Meski begitu, sebagian besar yurisdiksi masih mengharuskan Anda membayar pajak pendapatan, penjualan, penggajian, dan capital gain pada apa pun yang bernilai, termasuk Bitcoin. Anda bertanggung jawab untuk mematuhi aturan pajak atau kebijakan lainnya yang dikeluarkan pemerintah.

Sumber: Tempo.com

Baca juga: Jatuh pada 11 Maret 2021, ini Amalan Sunnah 27 Rajab

Pos terkait

Tinggalkan Balasan