Lady Gaga: Pemerkosaan Saat Remaja Membuat Saya Hamil dan Memiliki ‘Gangguan Psikotik’

  • Whatsapp
Lady Gaga
Lady Gaga. Foto dok. Matt Baron/Shutterstock

Lady Gaga menceritakan detail baru mengenai pelecehan seksual yang diterimanya saat berusia 19 tahun. Ia berbicara di The Me You Can’t See, Oprah Winfery dan serial Apple TV Pangeran Harry tentang kesehatan mental.

Lady Gaga mengatakan pemerkosaan –yang pertama kali ia ungkapkan pada 2014 silam- dilakukan oleh seorang produser musik hingga membuatnya hamil.

Bacaan Lainnya

“Saya berusia 19 tahun, dan saya bekerja pada bisnis itu. Seorang produser berkata kepada saya, ‘buka pakaian Anda,’” katanya.

“Dan saya bilang tidak. Lalu saya pergi, dan mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka akan membakar lagu saya. Mereka tidak berhenti dan terus bertanya, sayapun hanya diam membeku dan bahkan saya tidak ingat,” ungkap Lady Gaga. Dikutip dari The Guardian.

Dia tidak menyebutkan siapa produser yang telah memperkosanya itu. Dan diapun enggan untuk bertemu lagi dengan produsernya itu.

“Saya tidak ingin bertemu orang itu lagi,” sambung Lady Gaga.

Gangguan Mental yang Diderita Lady Gaga

Pelecehan yang dialaminya membuat Lady Gaga mengalami gangguan mental.

Gangguan mental itu menghantui Lady Gaga sehingga dirinya harus mengonsumsi obat-obatan antipsikopatik.

Trauma dan kenangan buruk yang menyebabkan gangguan mental semakin menghantui dirinya setelah mengunjungi rumah sakit untuk meminta pertolongan dari psikater.

Pada tahun 2016, dia menegur Piers Morgan karena meremehkan kondisinya sebagai “omong kosong yang sombong” dan mempertanyakan mengapa dia tidak melaporkan pemerkosaan tersebut sejak awal. Tahun itu dia tampil dengan para penyintas pelecehan seksual di Oscar.

Berbicara kepada Winfrey di tahun 2020, dia berkata: “Saya tidak pernah menanganinya, dan kemudian tiba-tiba saya mulai mengalami rasa sakit yang luar biasa di seluruh tubuh seperti sakit yang saya rasakan setelah diperkosa.”

Dalam The Me You Can’t See , dia sekali lagi menggambarkan respons traumatisnya yang tertunda, dan mengatakan bahwa ia mengalami “istirahat psikotik total”.

“Pertama saya merasakan sakit yang luar biasa, kemudian saya mati rasa, dan kemudian saya sakit selama berminggu-minggu setelahnya. Saya menyadari bahwa itu adalah rasa sakit yang sama yang saya rasakan ketika orang yang memperkosa saya, menurunkan saya yang sedang hamil di sudut rumah orang tua saya, karena saya muntah dan sakit. Karena saya telah dianiaya, dan dikurung di studio selama berbulan-bulan. ”

Sekitar dua tahun setelah selamat dari pelecehan, dia merilis album debutnya The Fame pada tahun 2008 dan menjadi sukses secara global, dengan lima album No 1 AS sejak itu. Dia juga memulai karir akting, terutama dengan peran utama nominasi Oscar di A Star Is Born 2018 .

Selanjutnya, dia bergabung kembali dengan Tony Bennett untuk album duet setelah koleksi 2014 mereka Cheek to Cheek , dan membintangi film Ridley Scott House of Gucci bersama Adam Driver, Al Pacino dan banyak lagi.

 

Baca juga: Penampilan Ayu Maulida di Miss Universe 2021 Menuai Pujian

Pos terkait

Tinggalkan Balasan